Tugas Terstruktur Kuliah Kewirausahaan

Membuat proposal PMW

Pembagian kelompok :

1. (Isman Riyadi, Danang Margono, Sukro Haryanto)

2. (Arifin, Gutri Prabowo, Aris Munandar)

3. (Mohammad Mas’ud Alwi, Gara Adhi P, Enamiana H.A)

4. (Hamdan Ali, Tohir Saputro, Nina Yuningsih)

Proposal dikumpulkan paling lambat tgl 29-05-2015, ke dosen pembimbing (Ir. Supranoto, MP) atau kirim ke suprant68@gmail.com

Pagi Sehat Ala Fapet

Sabtu, 30 Mei 2015. 08.00 WIB

Senam aerobik diikuti dosen, karyawan dan mahasiswa

Pentingnya Komunikasi, Informasi dan Edukasi Dalam Peningkatan Kepedulian Terhadap Kesejahteraan Hewan

83165_620“Isu kesrawan merupakan isu yang cukup strategis baik untuk skala nasional maupun internasional, dan menjadi tantangan bagi kita untuk menanganinya tidak hanya bagi kemajuan dunia peternakan dan kesehatan hewan, tetapi juga bagi pembangunan pertanian dalam arti luas”, ungkap Ahmad Djunaedi, Direktur Kesehatan Masyarakat Veteriner dan Pasca Panen Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan.

Kewenangan kesejahteraan hewan (animal welfare) secara implisit menurut Undang-Undang dan Peraturan Pemerintah berada dibawah Kementerian Pertanian, dalam hal ini Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan sesuai dengan Permentan No. 60 tahun 2010 tentang Struktur Organisasi Kementerian Pertanian. Namun implementasi bidang kesejahteraan hewan juga ada pada Kementerian lainnya (Kementerian Kehutanan, serta Kementerian Kelautan dan Perikanan). Untuk itu diperlukan kesatuan langkah dan kesamaan persepsi dalam penerapan kesejahteraan hewan di semua bidang.

“Salah satu organisasi kesejahteraan dunia  yaitu World Animal Protection  telah melakukan review terhadap legislasi Indonesia terkait kesejahteraan hewan (kesrawan-red). Penilaian terhadap Animal Protection Index (API-red) telah dilakukan beberapa waktu lalu, dan hasilnya secara umum angka Protection Index Indonesia telah cukup bagus dalam arti kata Indonesia telah mempunyai dasar legislasi kesrawan yang cukup baik dan memadai”, imbuh Ahmad Djunaedi.

Lebih lanjut Ahmad Djunaedi menjelaskan,  “Namun demikian, bukan berarti kita dapat berpuas diri dengan hasil ini, melainkan kita sangat berharap banyak akan adanya strategi nasional tentang kesejahteraan hewan”.  Dengan adanya strategi nasional, maka diharapkan nantinya setiap pihak yang terlibat dan bertanggung jawab yaitu Kementerian Pertanian, Kementerian Kehutanan,  Kementerian Kelautan dan Perikanan akan semakin produktif menghasilkan pedoman-pedoman untuk acuan penerapan kesrawan di lapangan.

“Kesejahteraan hewan merupakan tanggung jawab bersama pemerintah dan masyarakat, maka peningkatan kesadaran masyarakat (public awareness) memegang peranan penting dalam upaya meningkatkan penerapan kesejahteraan hewan tersebut”, ungkap Ahmad Djunaedi.

“Identifikasi pesan kunci dan sasaran serta media komunikasi merupakan hal yang penting untuk penyampaian informasi yang berkaitan dengan program penerapan kesrawan yang dilakukan oleh Kementerian Pertanian, khususnya Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan”, lanjut Ahmad Djunaedi.

Oleh karena itu, perlu dipastikan setiap individu dan masyarakat mendapatkan informasi yang benar melalui metoda komunikasi dan pesan kunci yang tepat. Disamping public awareness, edukasi kesrawan terhadap anak usia sekolah juga, merupakan salah satu strategi yang dianggap cukup mampu untuk merubah sikap dan perilaku masyarakat tentang kesrawan karena menanamkan kepedulian kepada hewan sejak dini akan membuat mereka mempunyai kepekaan yang tinggi, hati yang lembut dan rasa kasih sayang tidak hanya kepada kesrawan tetapi juga kepada sesama manusia.

“Kegiatan Komunikasi, Informasi dan Edukasi Kesrawan merupakan lanjutan dari edukasi terhadap anak usia sekolah yang kegiatannya telah dimulai sejak tahun 2013 yaitu KIE Zoonosis dengan pembentukan dokter hewan cilik untuk anak usia sekolah dasar”, ungkap Ahmad Djunaedi.

Menurut Ahmad Djunaedi perlu disadari, bahwa sosialisasi dan edukasi haruslah dilakukan secara kontinyu dan tidak terputus untuk mendapatkan hasil yang maksimal.  Oleh karena itu Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan berupaya melaksanakan kegiatan KIE Kesrawan, yang diharapkan dapat menjadi wadah bagi pembentukan kelompok siswa peduli kesejahteraan hewan pada saat mereka memasuki sekolah menengah tingkat pertama.

 

80% Bahan Baku Susu Masih Diimpor

004447500_1417854959-milk-500_0Industri pengolahan susu lokal meminta pemerintah untuk memberikan perhatian lebih pada peternakan sapi perah. Lantaran bahan baku industri tersebut sebagian besar masih diimpor.Direktur Eksektif Asosiasi Industri Pengolahan Susu (AIPS), Yelita Basri mengatakan ada sekitar 44 industri pengolahan susu baik skala besar dan menengah yang membutuhkan 3,8 juta ton susu perah per tahun sebagai bahan baku.

Sementara itu, saat ini ada 100 ribu peternak sapi perah yang menghasilkan 690 ribu ton susu mentah setiap tahun tiap tahun atau hanya mampu memenuhi 20 persen dari kebutuhan.”Selama ini 80 persen tergantung impor susu, sementara pasokan dari dalam negeri hanya memenuhi 20 persen-25 persen dari seluruh kebutuhan pengolah susu yang ada,” ujar Yelita di Kantor Badan Koordinator Penanaman Modal (BKPM), Jakarta, Senin (12/1/2015).

Dia menjelaskan, setiap tahun produksi susu olahan tumbuh 10 persen. Namun perkembangan jumlah sapi perah di dalam negeri tidak mampu mengimbangi, bahkan dalam beberapa tahun terakhir semakin menurun.”Populasi sapi perah sekarang sekitar 600 ribu ekor, dimana hanya 300 ribu ekor saja yang siap produksi. Dan dari jumlah itu, hanya 40 persen saja yang mampu produksi, karena ada yang sakit, ada yang sudah tua. Jadi hanya 120 ribu ekor saja yang efektif berproduksi,” tandasnya.

 

Pelatihan PMW Tahun 2015

pmw15Pelatihan dilaksanakan di Gedung Prof. Drh. R. Djanuar Lantai 2 Universitas Wijayakusuma Purwokerto selama 3 hari dalam rangka mempersiapkan mahasiswa Universitas Wijayakusuma dalam menyusun Proposal Program Mahasiswa Wirausaha.  Kegiatan diikuti 30 mahasiswa dari lima fakultas, yaitu Ekonomi, Hukum, ISIP, Teknik dan Peternakan. Nara sumber oleh Dra. Bagus Indtratno, MM. dan Ir. Soegeng Herijanto, MP.

PMW adalah program untuk mewadahi mahasiswa Hasil kegiatan berupa proposal PMW sebanyak 26 Judul yang akan diajukan ke Kopertis Wilayah VI Semarang untuk dikompetisikan secara regional dari semua Perguruan Tinggi di Jawa Tengah.  Proposal yang baik dan marketable akan dberi dana start up usaha dari Kopertis VI Semarang untuk memulai usaha

Contoh Proposal disini: 1351010538_061007_Penyuluhan_Manfaat_Pakan_Ferme

 

MoU Fakultas Peternakan Unwiku dengan Koperasi PESAT Banyumas

milbaKoperasi Peternak Sapi Perah Satria (PESAT) Banyumas adalah wadah bagi peternak sapi perah di wilayah Banyumas dan sekitarnya untuk mengembangkan sapi perah dan produk susu.  Perkembangan Koperasi PESAT yang cukup pesat ditinjau dari jumlah anggota dan jumlah produknya, menjadikan Koperasi PESAT banyak digunakan berbagai pihak untuk study banding.

Karena keunikan tersebut pada hari Senin, 12 Januari 2015 Dekan Fakultas Peternakan Unwiku Purwokerto Dr.Ir. Doso Sarwanto, MP telah mendatangani nota kesepahaman dengan Ketua Koperasi PESAT Achmad Afaroaitum, S.Pt., MM untuk melakukan kerjasama di bidang Tri Dharma Perguruan Tinggi.  Fakultas Peternakan Unwiku dalah hal ini membuka seluas luasnya pada keluarga Koperasi PESAT untuk kuliah dengan mengupayakan melalui jalur bea siswa.

Kunjungan Pimpinan Fakultas Peternakan Unwiku Pemkab

kerjasama pendaMenyadari bahwa banyak alumni Fakultas Peternakan Unwiku yang bekerja di pemerintahan.  Sejak Bulan Nopember 2014 – Pebruari 2015 Pimpinan Fakultas Peternakan Unwiku telah melakukan silaturahmi ke dinas terkait seperti Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten  Banyumas, Bapeluh-KP Kabupaten Banyumas, Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Purbalingga, Bapeluh-KP Kabupaten Pubalingga, Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Tegal, Bapeluh-KP Kabupaten Tegal, dan Dinas Pertanian dan Peternakan Kabupaten Banjarnegara.

Kunjungan tersebut sekaligus menawarkan kerjasama dalam peningkatan sumberdaya manusia di lingkungan kerja dinas dan badan tersebut berupa perkuliahan bagi pegawai yang masih SLTA dan DIII untuk melanjutkan kuliah di Fakultas Peternakan Unwiku Purwokerto.

Kunjungan Pimpinan Fakultas Peternakan Unwiku ke SMK Pertanian

kunjungan smkSejak diluncurkan program bea siswa bidik misi di Fakultas Peternakan Unwiku tahun 2014 yang semua peserta bidik misi berasal dari SMK Pertanian. Oleh karena itu sejak pertengahan bulan Nopember 2014 rombongan Fakultas Peternakan Unwiku yang terdiri dari Dekan beserta para Pembantu Dekan terus menjalin  komunikasi yang lebih intensif dengan SMK Pertanian yang ada di sekitar Kabupaten Banyumas dan sekaligus melakukan kerjasama secara formal melalui MoU kedua belah pihak.

Kunjungan diawali ke SMK Negeri 2 Purbalingga, dilanjutkan ke SMK Negeri 2 Slawi Tegal dan SMK Negeri 1 Kalibagor Banyumas.  Kegiatan pengenalan tentang Fakultas Peternakan Unwiku Purwokerto pada para siswa kelas XII di SMK Negeri 2 Purbalingga, SMK Negeri 1 Kalibagor Banyumas dan SMK Negeri 2 Slawi Tegal juga telah dilakukan pada bulan Desember 2014 – Januari 2015.

MoU Fakultas Peternakan dengan PT. Cermai Perkasa Cirebon

PT. Cermai Perkasa Cirebon merupakan salah satu perusahaan besar di bidang perunggasan di Jawa Barat telah membuka kesempatan untuk melakukan kerjasama dengan Fakultas Peternakan dalam bidang tridharma perguruan tinggi dan rekrutmen lulusan. Penandatanganan MoU dilakukan di Fakultas Peternakan Unwiku pada hari Minggu, 14 Desember 2014.

Bertindak atas nama PT. Cermai Perkasa Cirebon adalah Eka Tri Putra, S.Pt yang merupakan alumni Fakultas Peternakan Unwiku tahun 2002.  Dalam sambutannya Eka Tri Putra berpesan kepada seluruh mahasiswa Fakultas Peternakan harus punya semangat dan keberanian untuk bersaing dengan alumni dari perguruan tinggi karena ternyata alumni Fakultas Peternakan Unwiku mampu memenangkan persaingan itu.

MoU Fakultas Peternakan Unwiku dengan CV. Agro Jaya Purwokerto

kerjasama alumniDalam rangka meningkatkan pengetahuan keilmuan mahasiswa Fakultas Peternakan Unwiku tentang penanganan pasca panen ayam pedaging dengan teknologi modern. Pada hari   Senin, 8 Desember 2014 bertempat di CV. Agro Jaya Purwokerto dilakukan MoU antara Fakultas Peternakan Unwiku dengan CV. Agro Jaya Purwokerto.  Penandatangan Mou dilakukan oleh Dekan Fakultas Peternakan Unwiku Purwokerto Dr. Ir. Doso Sarwanto, MP dengan Manajer CV. Agro Jaya Purwokerto drh. Amin Priyadi disaksikan oleh Pembantu Dekan I Ir. Tri Sukmaningsih, MP., M.Si dan Pembantu Dekan III Ir. Sulityaningtyas, M.Sc Agr., serta disaksikan pula oleh salah satu Komisaris CV. Agro Jaya Purwokerto Kurnia Budi Setiawan, S.Pt yang merupakan alumni Fakultas Peternakan Unwiku tahun 1999.